Wednesday , August 22 2018
Beranda / Inspirasi / Lulusan SMA Jadi Manager, Mungkinkah?
shafiyyatul.com

Lulusan SMA Jadi Manager, Mungkinkah?

“Selembar ijazah sarjana itu hanyalah selembar kertas. Nilai intrinsiknya tak jauh berbeda dengan selembar tisu toilet. Kalau tidak disertai dengan skill pemegangnya, maka nilai ijazah itu tak jauh berbeda dengan selembar tisu toilet.”

Ada banyak karyawan perusahaan lulusan SMA yang kuliah lagi. Kuliah malam, kuliah akhir pekan. Kebanyakan kuliah di perguruan tinggi swasta. Ada perguruan tinggi yang bagus, tapi tidak sedikit pula yang abal-abal.

Kalau ditanya, kenapa mau repot-repot kuliah, jawabannya adalah untuk mendapatkan ijazah atau kualifikasi sarjana.

Di antara yang kuliah itu sebenarnya banyak yang sudah mumpuni, memiliki skill dan keahlian setara, bahkan melebihi sarjana.

Sayangnya mereka berada dalam suatu sistem diskriminatif, di mana ada hukum yang menetapkan hanya sarjana yang boleh jadi manager. Jadi mereka harus kuliah demi memenuhi tuntutan sistem tadi.

Nah, ada pula yang latah. Mereka mengira ijazah sarjana adalah kertas magis yang bisa mengubah segalanya. Mereka tidak punya skill memadai. Kuliah asal-asalan di perguruan tinggi abal-abal, berharap dengan gelar sarjana nanti karirnya akan melesat.

Bagi saya sistem yang menetapkan syarat kesarjanaan untuk jabatan tertentu adalah sistem yang konyol, khususnya di dunia bisnis.

Kita sudah sering menemukan pengusaha sukses, dengan pendidikan setara SMA. Tapi itu kan pengusaha, bukan karyawan. Lho, kalau pengusaha kenapa? Apakah pengusaha itu bukan seorang manager, dan tidak memerlukan skill seperti manager?

Seorang pengusaha sukses tentu memiliki keterampilan dan keahlian yang melebihi kemampuan seorang manager. Artinya orang bisa saja meraih semua itu tanpa harus jadi sarjana.

Istimewa Mekanik memeriksa mesin kendaraan

Penetapan syarat seperti itu berpangkal dari pola pikir jalan pintas. Orang-orang HRD sering kali terlalu malas untuk menilai manusia.

Mereka lebih suka menjadi mesin yang menilai dokumen. Maka mereka menciptakan sistem yang bisa bekerja sendiri laksana mesin, untuk menilai kualitas manusia melalui setumpuk dokumen.

Pola pikir ini dipelihara untuk memudahkan kerja orang-orang HRD. Maka pintu ditutup bagi lulusan SMA, tak peduli seberapa hebat pun mereka.

Sebaliknya, ini adalah demotivasi bagi karyawan lulusan SMA. Sejak masuk kerja mereka sudah mengalami pembunuhan semangat, bahwa karir mereka akan mentok di suatu tempat yang tidak tinggi. HRD dalam hal ini adalah Human Resources Demotivator.

Konsep saya soal HRD berbasis pada pengembangan kemampuan manusia secara nyata. Karena itu penilaiannya juga harus didasarkan atas kemampuan nyata, bukan sekedar melalui setumpuk dokumen. Bila telah terjadi pembuktian nyata di lapangan tidak diperlukan lagi dukumen untuk membuktikannya.

Apa yang mesti dilakukan oleh seorang lulusan SMA dalam berkarir agar ia bisa menjadi manager? Ia harus memiliki kualifikasi seorang manager. Ia harus matang dalam skill teknis di bidang yang ia tekuni. Kemudian ia juga harus membangun kemampuan mengelola, atau managerial skill.

Seorang karyawan baru lulusan SMA/SMK harus memulai pembangunan portfolionya dengan membangun skill teknis. Misalnya seorang karyawan di bagian perawatan (maintenance). Ia harus rakus dalam menguasai semua seluk beluk setiap mesin secara detil. Ia harus mampu tampil sebagai pemecah setiap masalah (problem solver).

Jadilah orang dengan tagline,”I am the solution for every trouble you face.” Bila itu bisa ia lakukan ia akan dengan mudah naik ke posisi leader. Tahap ini mungkin akan memerlukan 4-5 tahun.

Di posisi leader seseorang sudah bisa mengasah kemampuan managerial. Ia sekarang seorang pemimpin, punya 5-8 bawahan. Tugas tim ini adalah merawat mesin-mesin produksi dalam jumlah tertentu, memastikan semua berjalan dengan baik untuk mencapai produksi yang efisien.

Di posisi ini ia harus mampu bermetamorfosis dari seorang tukang menjadi pengelola. Ia tidak lagi perlu turun menangani masalah setiap mesin, tapi lebih fokus pada kegiatan memimpin orang untuk melakukan tugas-tugas mereka.

Ia harus membangun skill kepemimpinan dan komunikasi, mendidik orang agar mampu menyelesaikan setiap masalah, sebagaimana ia dulu ketika masih menjadi seorang mekanik.

Selanjutnya ia harus mampu menjalankan sebuah tim yang mampu mengatisipasi masalah. Tagline-nya kini adalah,”We solve your problems before they occur.”

Satu hal lagi, ia juga sudah harus belajar mengelola anggaran. Bila ia berhasil membangun tim seperti ini, jabatan supervisor bukan hal yang sulit untuk diraih.

Tahap selanjutnya adalah memperbesar skala saja. Skala jumlah mesin yang bisa ditangani, jumlah staf yang bisa dipimpin, jenis masalah yang bisa dipecahkan, serta jumlah anggaran yang bisa dikelola. Kalau scale up ini berjalan lancar, maka posisi manager sudah di depan mata.

Saya percaya ada banyak lulusan SMA/SMA yang punya potensi untuk melakukan ini semua. Kuncinya adalah beri mereka kepercayaan. Jangan bunuh potensi mereka dengan menetapkan syarat yang tidak perlu.

Dari sisi para lulusan SMA, mari bangun kepercayaan diri. Yakinlah bahwa Anda bisa. Robohkan tembok keangkuhan para sarjana itu!

Sumber : Kompas.com

Baca Juga

deras.co.id

Satu Hari Sripun Sang Agen Perubahan Bersama David Beckham

Semarang, Sripun jadi bintang pujaan baru para netizen setelah seharian menguasai Instagram Stories milik David …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *