Wednesday , December 13 2017
Beranda / Berita / Membangun Rumah di Surga Lewat Shalat Sunah Rawatib

Membangun Rumah di Surga Lewat Shalat Sunah Rawatib

Tak semua orang bisa memiliki rumah pada zaman ini. Tingginya harga jual tanah dan bahan bangunan membuat rumah hanya bisa dimiliki orang dengan kemampuan finansial tinggi. Rumah dan apartemen di kota-kota besar seperti Jakarta sudah berharga ratusan juta hingga miliaran rupiah.

Kaum papa dan para dhuafa dengan kemampuan pendapatan di bawah upah minimum regional (UMR) hanya bisa gigit jari. Banyak di antara mereka yang hidup dari kontrakan ke kontrakan, dari satu petak ke petak lain.

Hanya, Allah SWT yang memiliki sifat rahman dan rahim menjanjikan rumah istimewa di Surga. Bagi Muslim yang menginginkan, terlepas dia dhuafa atau orang kaya, rumah itu bisa dipesan dari sekarang. Hanya, bukan lewat kredit perumahan rakyat (KPR) dari bank-bank ternama. Rumah itu hanya bisa dipesan lewat amalan istimewa.

Hadis yang diriwayatkan dari Ummu Habibah, istri Nabi SAW mengungkapkan Rasulullah SAW bersabda “Tidaklah seorang hamba Muslim mengerjakan shalat tathawwu’ selain shalat fardhu, sebanyak dua belas rakaat dalam sehari semalam karena (mengharap ridha) Allah, melainkan Allah akan membangunkan untuknya sebuah rumah di surga, (atau melainkan akan dibangunkan untuknya sebuah rumah di Surga).“(HR Muslim).

Dalam riwayat at-Tirmidzi dan an-Nasa’i, dua belas rakaat yang dimaksud ditafsirkan sebagai empat rakaat sebelum Zuhur, dua rakaat setelah Zuhur, dua rakaat setelah Maghrib, dua rakaat setelah Isya dan dua rakaat sebelum Subuh.” Meski demikian, ada juga ulama yang mengatakan, shalat sunah rawatib dua rakaat sebelum Zuhur. Ini didasarkan dari sebuah dalil yang diriwayatkan Abdullah bin Umar.

Dari Abdullah bin Umar dia berkata: “Aku senantiasa mengerjakan shalat sepuluh rakaat dari Rasulullah SAW, dua rakaat sebelum dan sesudah Zuhur, dua rakaat setelah Maghrib di rumahnya, dua rakaat setelah Isya di rumahnya, dan dua rakaat sebelum shalat Subuh. Itulah saat ketika tidak ada yang masuk menemui Nabi. Hafshah memberitahuku bahwasanya jika seorang muazin telah mengumandangkan azan dan fajar telah terbit. Beliau pun mengerjakan shalat dua rakaat.”

Dikutip dari buku Shalat-Shalat Sunah Rasulullah karangan Muhammad bin Umar bin Salim Bazmul, shalat sunah sebelum Subuh termasuk shalat sunah rawatib yang sangat dianjurkan Rasulullah SAW. Sampai-sampai, Rasulullah SAW menjelaskan, dua rakaat sebelum Subuh itu lebih baik dari dunia dan seisinya.

Nabi SAW selalu mengerjakannya serta tidak pernah meninggalkannya baik saat berada di rumah atau dalam perjalanan. Hadis sahih dari Abu Maryam menceritakan, Rasulullah SAW pernah dalam satu perjalanan malam. Di ambang Subuh, Rasulullah singgah kemudian tidur. Orang-orang pun ikut tidur. Mereka kemudian terbangun ketika matahari telah terbit menyinari. Rasulullah SAW pun menyuruh muazin mengumandangkan azan. Kemudian, Nabi mengerjakan shalat dua rakaat sebelum shalat Subuh.

Rasulullah SAW pun mencontohkan untuk berbaring di atas lambung kanan setelah menunaikan shalat sunah itu. Meski demikian, apa yang dicontohkan itu bukan termasuk wajib, melainkan sunah. Ini berdasarkan keterangan dari Aisyah yang diriwayatkan Imam Bukhari, Nabi SAW terbiasa berbincang-bincang dengan Aisyah, jika tidak maka beliau berbaring, setelah shalat sunah tersebut hingga dikumandangkan ikamah sebagai tanda shalat.

Sumber : REPUBLIKA.CO.ID

Baca Juga

deras.co.id

Utusan Palestina: Trump Nyatakan Perang Terhadap 1,5 Miliar Umat Muslim

London, Komentar keras disampaikan utusan Palestina untuk Inggris, terkait rencana Presiden Amerika Serikat (AS) Donald …