Saturday , May 26 2018
Beranda / Berita / Papa Novanto: Saya Mohon Pamit, Saya Menuju Pesantren
deras.co.id
Terdakwa kasus korupsi E-KTP, Setya Novanto

Papa Novanto: Saya Mohon Pamit, Saya Menuju Pesantren

Jakarta, Mantan Ketua DPR RI Setya Novanto, akhirnya dieksekusi tim Jaksa Komisi Pemberantasan Korupsi ke Lapas Sukamiskin, Bandung, Jumat 4 Mei 2018. Mengenakan busana casual serba hitam, Novanto masih tampak terlihat sumringah meninggalkan Rutan KPK.

Sebelum masuk mobil tahanan yang akan membawanya ke Lapas Sukamiskin, mantan Ketua Umum Partai Golkar itu sempat memberikan keterangan kepada awak media.

“Saya sekarang mohon pamit ya, saya dari kost-kostan, saya akan menuju ke tempat pesantren,” kata Novanto di depan rutan KPK, Jakarta Selatan.

Novanto mengatakan, di Lapas Sukamiskin nanti, ia akan banyak belajar dan berdoa. Novanto masih menilai, dirinya adalah korban penzaliman.

deras.co.id
LP Sukamiskin

“Di sana, saya akan banyak belajar dan berdoa. Tentu, bagi siapa-siapa yang menzalimi saya, saya mohon untuk dibuktikan dan biarlah biar saya sendiri dizalimi dan mudah-mudaha mereka yang menzalimi tentu dimaafkan. Dan, siapa yang menzalimi, tentu akan dibalas Allah SWT baik di dunia maupun di akhirat,” ujar Novanto.

Dua buah koper pun tampak dibawa petugas masuk ke mobil tahanan. Setelah memberikan keterangan kepada wartawan, Novanto langsung menuju mobil tahanan sembari menebar senyum dan melambaikan tangan.

“Sekali lagi saya mohon maaf, saya mohon pamit,” kata Novanto.

Novanto sebelumnya divonis 15 tahun penjara dan denda Rp500 juta subsider tiga bulan kurungan. Novanto juga dihukum membayar uang pengganti senilai US$7,3 juta, dikurangi Rp5 miliar yang telah diberikan kepada KPK.

Novanto juga dihukum untuk tidak menduduki jabatan publik selama lima tahun, karena terbukti melakukan korupsi proyek e-KTP.

Sumber: viva.co.id

Baca Juga

deras.co.id

Gubsu Melantik 13 Anggota Dewan Pendidikan Sumut 2018-2023

Wakil Ketua Harian YPSA Zulfadli Raz, S. Kom., M.M., dilantik menjadi salah satu anggota Dewan …