Beranda / Ekonomi / Banyak Inspirasi Baru dari Bisnis Dalam Jaringan
shafiyyatul.com

Banyak Inspirasi Baru dari Bisnis Dalam Jaringan

Sebagian besar orang tua masih berpandangan bahwa anak mereka akan dianggap sukses jika bekerja sebagai karyawan, pegawai negeri sipil, tentara atau polisi. Demikian juga orang tua dari Harsono, pria kelahiran Semarang, 35 tahun lalu ini. Mereka menyekolahkan Harsono sampai lulus Sarjana Hukum (SH) dari Universitas Semarang dengan harapan setelah lulus kuliah anak mereka bisa menjadi tentara atau PNS sesuai ijazahnya.

Setelah lulus, Harsono menyoba peruntungannya melamar berbagai pekerjaan bermodalkan ijazah SH yang dimilikinya. “Bermacam-macam tes saya ikuti, termasuk melamar menjadi hakim dan anggota Tentara Nasional Indonesia. Namun tak ada satu pun dari berbagai tes tersebut yang berhasil lolos dan bisa diterima mendapatkan pekerjaan,” kata Harsono.

Berkali-kali gagal dalam tes pekerjaan yang diikutinya, akhirnya Harsono memilih untuk merintis usahanya sendiri daripada harus kerja ikut orang lain. Orang tuanya marah dan tidak merestui Harsono membuat usaha sendiri karena mereka masih berkeinginan anaknya bekerja sebagai PNS atau tentara. Namun, Harsono tetap teguh pendirian memulai usahanya tersebut.

Harsono kemudian memproduksi berbagai macam tas, seperti tas kamera, tas ransel, tas punggung (back pack), maupun tas carrier (tas gunung). “Ini semua berawal dari hobi saya naik gunung. Saya pun membuat bermacam-macam tas, termasuk tas gunung (carrier). Dengan modal awal Rp 400 ribu cukup untuk membuat 20 tas yang berhasil dijual dengan harga keseluruhan Rp 1,4 juta sehingga meraup keuntungan bersih sebesar Rp 1 juta,” ujar Harsono.

Harsono belajar memproduksi tas secara otodidak. Bermodalkan gambar tas yang didapatkan via internet kemudian dibuat model contohnya satu per satu. Usaha produksi tas milik Harsono pun lama-kelamaan semakin besar. Dia bahkan pernah mendapat kontrak selama setahun dari produsen permen karet Yosan untuk membuat tas ransel sejumlah 400 tas per minggu, atau sekitar 16.000 tas selama setahun.

Seperti layaknya sebuah usaha, pasti ada pasang surutnya. “Bencana gempa bumi yang melanda kota Yogyakarta dan sekitarnya pada tahun 2006 sangat memukul usaha produksi tas saya. Beberapa penjual tas di kota Yogyakarta yang saya suplai sampai menunggak pembayaran tas yang diambil dari saya sampai berbulan-bulan lamanya” jelas Harsono.

Setelah terjadi Gempa Yogya, usaha Harsono sempat naik turun apalagi ketika dia menikah dan kemudian memunyai anak. Sehingga otomatis keuangannya sempat tersedot membiayai keluarga barunya tersebut.

Daring

Namun perlahan-lahan usaha Harsono bangkit kembali. Apalagi ketika dia mulai mengenal dunia jual beli dalam jaringan (online). “Menjual tas via online lebih menguntungkan daripada melalui luar jaringan (offline) karena perputaran uangnya lebih cepat. Kalau menjual tas via offline pembayarannya bisa sampai 1-2 bulan atau bahkan lebih sehingga menganggu cash flow usaha karena modalnya tertahan. Sedangkan menjual tas via online, transaksi pembelian terjadi setiap hari dan langsung dibayar saat itu juga,” jelas Harsono.

Transaksi penjualan tas hasil produksi Harsono semakin besar ketika dia mengenal Bukalapak.com. Mulai bergabung pada April 2014, kini Harsono dengan lapaknya bernama ARdani Indonesia dan merek tasnya ARdani berhak menyandang level sebagai Pedagang Besar, karena sudah mendapatkan 455 feedback positif dan 100 persen transaksinya terpenuhi tanpa ditolak.

“Masa awal bergabung di Bukalapak.com adalah masa berdarah-darah. Setiap hari paling hanya bisa mendapat 1-2 transaksi atau bahkan tidak ada transaksi sama sekali. Namun ketika sudah mendapatkan 80-100 feedback positif, jualan saya semakin terasa kencang. Jadi kuncinya adalah mendapatkan kepercayaan konsumen sehingga mereka mau memberikan feedback positif kepada kita sebagai pelapak (penjual),” jelas Harsono.

Sekarang Harsono bisa mendapatkan 8-10 transaksi per hari dengan omzet per bulan bisa mencapai Rp 80 juta. Jenis tas yang paling laku adalah tas kamera yang transaksinya bisa mencapai 20 tas per minggu, tas punggung transaksinya bisa mencapai 15-20 tas per minggu, dan tas carrier 60 liter mencapai 10 tas per minggunya.

Sebagai pelapak, Harsono memiliki kesan positif terhadap Bukalapak.com sebagai marketplace yang aman dan cepat. “Apalagi didukung dengan fitur Push yang semakin meningkatkan transaksi penjualan tas. Setiap bulan saya bisa sampai menghabiskan Rp 500 ribu untuk menggunakan fitur Push, agar jualan saya bisa berada di bagian halaman awal di situs Bukalapak.com, sehingga bisa lebih laku terjual dibandingkan berada di bagian halaman akhir,” katanya.

Harsono masih memunyai cita-cita agar usahanya semakin meningkat dengan memproduksi berbagai macam perlengkapan petualangan (adventure), seperti jaket, jas hujan, tas gunung, dan lainnya. Menurut Harsono, pasar perlengkapan adventure masih sangat besar sehingga peluang kesuksesannya pun juga besar.

Di balik kesuksesan yang diraih Harsono berkat jualan tas ini, dia mengakui bahwa perjuangan paling berat yang dihadapinya adalah ketika tidak mendapatkan restu dari orang tuanya. Namun, mereka sekarang juga bangga melihat kesuksesan usaha yang dijalaninya ini. Pasalnya, Harsono bisa memiliki mobil, rumah sekaligus tempat usaha sendiri serta memiliki karyawan sendiri.

Kini orang tua Harsono bahkan bisa berpesan kepada saudara-saudara mereka agar tidak terlalu mengandalkan hidup sebagai karyawan atau pegawai dan lebih baik membuat usaha sendiri. “Usaha kecil-kecil tidak apa-apa asal ditekuni,” pesan orang tua Harsono.

Sumber : www.kompas.com

Baca Juga

Muhammadiyah Tetapkan Idul Adha 1443 H Jatuh Pada Sabtu 9 Juli 2022, Sama Dengan Arab Saudi, Sementara Pemerintah Indonesia 10 Juli

DERAS.CO.ID – Riyadh, Arab Saudi menetapkan Idul Adha Dzulhijjah 1443 H jatuh pada hari Sabtu 9 …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *