Friday , January 21 2022
Beranda / Edukasi / Inilah Sekolah-sekolah yang Punya “Ekskul” Paling Asyik untuk Siswa!

Inilah Sekolah-sekolah yang Punya “Ekskul” Paling Asyik untuk Siswa!

KOMPAS.com– Kini, tema kegiatan ekstrakulikuler sekolah atau lebih populer disebut ekskul kian beragam. Konsepnya tidak melulu berhubungan dengan pelajaran sekolah.

Beberapa ekskul bahkan sengaja dirancang untuk mengembangkan kemampuan entrepreneur,
keterampilan, atau mengasah kepedulian sosial para siswa. Apa saja? Simak ulasan berikut ini:

Bisnis online

Tak dimungkiri, perkembangan teknologi komunikasi membuka beragam peluang usaha bagi semua orang. Lewat internet, siapapun bisa berbisnis tanpa harus repot menyewa bangunan atau berjaga di toko sepanjang hari.

Asal bisa mengatur waktu dengan baik, bisnis online bisa ditekuni oleh mereka yang punya kesibukan lain, termasuk pelajar.

Melihat tren ini, SMAK 7 Penabur Jakarta terispirasi membuka ekskul “Bisnis Online”. Para siswa yang tadinya aktif di dunia maya sekedar untuk kepentingan pribadi, kini bisa mengembangkan kemampuan tersebut untuk membuka bisnis secara daring.

Tak main-main. Para anggota ekskul dibekali cara menarik pelanggan tanpa tatap muka. Mereka juga diajari cara membuat aplikasi yang biasa digunakan dalam bisnis online.

Bukan hanya teori saja, seluruh anggota ekskul wajib mengolah bisnis online sendiri. Jadi, disamping belajar berbisnis, keuntungannya juga bisa menambah uang saku siswa!

Membatik

Berkreasi lewat batik bukan hanya jadi kegiatan mingguan ekskul SMA Negeri 2 Magelang, Jawa Tengah, saja. Lewat ekskul “Membatik”, siswa juga belajar berwirausaha.

Para anggota ekskul ini telah mampu menghasilkan produk batik khas Magelang yang siap dijual. Terbukti, sejak 2009, hasil karya mereka sudah masuk pasar industri batik. Distribusinya bahkan mencapai luar daerah, salah satunya Sumatera Selatan.

Tak hanya motif batik umum khas Magelang. Para siswa juga mengembangkan sendiri motif lain, di antaranya bernama “Water Torn” dan “Diponogoro”. Karya-karya ini juga sering dipamerkan dalam pameran-pameran di luar sekolah. Tak ayal, produk batik SMA Negeri 2 Magelang cukup dikenal masyarakat Magelang.

Pengabdian masyarakat

Ternyata, ada juga ekskul yang berorientasi pada kesejahteraan masyarakat, salah satu contohnya adalah ekskul “Community Service” di SMA Negeri 10 Malang, Jawa Timur. Kegiatan ekskul ini sengaja dirancang untuk melatih kepedulian anak muda terhadap sesama.

Setiap Sabtu para siswa anggota ekskul melakukan beragam kegiatan sosial di sekolah-sekolah dasar, dinas sosial, panti asuhan, panti jompo, atau berkumpul bersama anak-anak jalanan. Tahun lalu saja, sudah ada 12 tempat disambangi para anggota pengurus dan guru pendamping.

Peduli lingkungan

Permasalahan lingkungan masih menjadi pekerjaan rumah yang belum terselesaikan. Globalisasi dan pertumbuhan ekonomi banyak menggerus, bahkan merusak alam. Hal ini memotivasi SMA Negeri 21 Makassar, Sulawesi Selatan, membuat ekskul yang berorientasi pada program-program peduli lingkungan.

Awal cerita, SMA Negeri 21 Makassar memenangkan kompetisi Toyota Eco Youth (TEY) ke-4 pada 2009. Kemenangan ini kemudian memotivasi pihak sekolah untuk secara resmi membuat ekskul “TEY”.

TEY merupakan kompetisi khusus pelajar sekolah menengah yang bertujuan untuk membangun cara pikir dan mendorong kontiribusi nyata anak muda terhadap perbaikan di lingkungan sekitar sekolah.

Sejak itu, SMA Negeri 21 Makassar rajin mengikuti ajang yang digelar tahunan oleh PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN) ini.

Tapi tidak berhenti pada partisipasi TEY saja. Program-program berbasis pengembangan lingkungan dan masyarakat sekitar sekolah tetap jadi agenda rutin ekskul.

“Misalnya, kami mengadakan pelatihan untuk ibu-ibu PKK atau pemuda-pemuda yang belum bekerja. Kami pernah buat pelatihan membuat kerajinan tangan dan biogas dari eceng gondok,” ucap Munawar Achmad, Guru SMA Negeri 21 Makassar yang turut membimbing ekskul TEY kepada Kompas.com, Rabu (6/1/2016).

Menariknya, ekskul TEY juga memiliki desa binaan tak jauh dari lokasi sekolah. Desa binaan ini terletak di tempat pariwisata Pulau Lakkang. Sebuah pulau kecil yang berada tepat di tengah-tengah Kota Makassar.

“Kami tanya mereka (warga desa binaan) butuh pelatihan apa? Misalnya butuh tentang cara memanfaatkan limbah dari plastik atau kaleng, maka kami kirim pembimbing ke sana,” tutur Munawar.

Dia juga bercerita, tak semua siswa bisa masuk menjadi anggota ekskul. Ada syarat dan tes seleksi khusus yang mesti dilalui calon anggota.

“(Siswa) yang memenuhi syarat boleh masuk. Setelah itu ada diklat (pendidikan dan pelatihan) selama satu minggu bagi anggota baru,” kata Munawar.

Sampai saat ini, setidaknya sudah terdaftar sekitar 500 anggota ekskul, termasuk para alumni SMA Negeri 21 Makassar. Meskipun telah dinyatakan lulus, mereka ternyata masih aktif mengikuti pertemuan rutin di sela-sela kesibukan kuliah atau bekerja.

“Semua anggota ekskul biasanya memanfaatkan ‘Eco Gallery’ untuk berkumpul dan rapat,” ujarnya.

Eco Gallery merupakan salah satu fasilitas bantuan dari TMMIN berupa satu ruang kelas dengan model lingkungan. Karya-karya para siswa juga turut menghiasi ruang ini.

Selain Eco Gallery, sekolah pun memiliki fasilitas bernama “Kampung Toyota”. Di dalamnya tersedia ruang baca, tempat olah raga, dan kantin sehat. Disebut kantin sehat karena kantin ini hanya menyediakan makanan rumahan bebas pengawet.

“Tidak ada makanan atau minuman kemasan. Kalau air minum pun kami suguhkan pakai gelas,” ucap Munawar.

Lebih dari sekedar tempat “nongkrong”, Kampung Toyota juga jadi wahana bagi siswa untuk menggelar beragam pelatihan bertema peduli lingkungan. Salah satu contoh, ujar Munawar, adalah pelatihan mendaur ulang sampah.

“Harapannya nanti tidak hanya di sekolah, tapi bagaimana sekolah dapat menjadi pusat untuk pengembangan lingkungan di sekitarnya,” kata I Made Tangkas, Direktur Corporate and External Affair Directorate TMMIN, Rabu (2/9/2015).

Nah, kegiatan ekskul ternyata bisa dirancang menjadi tempat mengasah minat, bakat, dan kemampuan sosial kan!

Sumber : http://edukasi.kompas.com/read/2016/01/15/08283131/Inilah.Sekolah-sekolah.yang.Punya.Ekskul.Paling.Asyik.untuk.Siswa.

Baca Juga

Pentingnya Data Sains dalam Ilmu Pengetahuan dan Teknologi

DERAS.CO.ID – Kegiatan program ULAMA DAN UMARA BERBICARA kali ini bersama narasumber Arisyi Raz, FRM. (Doctoral …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *