Monday , February 6 2023
Beranda / Berita / Penyadapan, Pengacara Tim Ahok Memancing KH. Ma’ruf Amin
deras.co.id
Ahok Menjalani Sidang Lanjutan Di Auditorium Kementan

Penyadapan, Pengacara Tim Ahok Memancing KH. Ma’ruf Amin

Jakarta, Tim pengacara terdakwa kasus penistaan agama, Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) membantah telah melakukan penyadapan terhadap Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Tim pengacara mengatakan apa yang ditanyakan dalam sidang kedelapan kasus penistaan agama hanya untuk memancing Ketua MUI KH Ma’ruf Amin.

Telepon Pak SBY tanggal berapa? lalu itu bulan apa? Saat itu kita belum jadi penasehat hukum (Ahok) gimana mau menyadap?,” kata salah seorang tim pengacara Ahok, I Wayan Sidarta di Mapolda Metro Jaya, Kamis (2/2) malam.

I Wayan mengatakan dalam sidang kasus penistaan agama kedelapan pada Selasa (31/1) lalu, pihaknya hanya mencoba memancing Kiai Ma’ruf tentang adanya percakapan dengan SBY tersebut.

Mempertanyakan jam sekian apa yang terjadi, ada telepon atau gak. Kalau nanya kan boleh. Kalau jam 10.16 Anda apakah ada komunikasi? Bisa juga diubah pertanyaannya. Setelah jumatan atau sebelum jumatan? Pengacara memberikan pancingan,” jelasnya.

Seperti diketahui, dalam persidangan kasus dugaan penistaan agama Selasa (31/1) lalu, pihak Ahok mengaku memiliki bukti percakapan telepon antara SBY dan Kiai Ma’ruf. Pihak Ahok mengatakan, dalam percakapan tersebut SBY meminta MUI untuk mengeluarkan fatwa mengenai pernyataan Ahok yang mengutip Surah al-Maidah ayat 51 di Kepulauan Seribu.

Sebelumnya kuasa hukum Ahok, Humphrey Djemat mengaku memiliki bukti adanya komunikasi antara SBY dan Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Ma’ruf Amin terkait dengan fatwa penistaan agama. “Saya bilang komunikasi, ada komunikasi (antara SBY dengan Ma’ruf),” ujarnya, Rabu (1/2).

Menurut Humphrey, komunikasi itu bisa beragam bentuk untuk dijadikan barang bukti saat persidangan. “Bahkan kalau saya bilang ada orang yang dengar kan bisa. Jadi ya jangan ngambil kesimpulan sendirian begitu. Emang kita bilang di pengadilan ini rekaman pak, kan enggak ada. Kenapa dibilang rekaman?” Kata Humphrey.

Sumber : republika.co.id

Baca Juga

Reuni Akbar Fakultas Pertanian Universitas Darma Agung Sekaligus Seminar Ilmiah

Reuni Akbar Fakultas Pertanian Universitas Darma Agung Sekaligus Seminar IlmiahFakultas Pertanian UDA melaksanakan Reuni Akbar …