Tuesday , November 13 2018
Beranda / Berita / Pertanyaan Presiden Jokowi Pada Santri Saat Hadiri Puncak Hari Santri Nasional
deras.co.id
Presiden Jokowi menghadiri Peringatan Hari Santri Nasional 2018, di lapangan Gasibu, Bandung, Jabar, Minggu (22/10) malam. (Foto: setkab.go.id)

Pertanyaan Presiden Jokowi Pada Santri Saat Hadiri Puncak Hari Santri Nasional

Presiden Joko Widodo hadir dalam perayaan puncak Hari Santri Nasional di Lapangan Gasibu, Kota Bandung, Jawa Barat. Selain memberikan sambutan, Jokowi seperti biasa mengajak sebagian santri yang hadir maju ke depan dan menjawab pertanyannya.

 Tantangan Jokowi itu disambut antusias ribuan santri. Mereka berebutan ingin maju ke depan, berharap hadiah sepeda yang sering dibagi-bagikan Jokowi dalam berbagai kunjungannya ke daerah-daerah. Namun, Jokowi memastikan hadiah yang akan diberikan kali ini bukan sepeda.

“Para santri, ada yang mau maju? Emang mau dikasih sepeda? Maju dulu,” kata Jokowi di hadapan para santri, Minggu malam 21 Oktober 2018.

Jokowi akhirnya memanggil tiga orang santri yaitu Salsa Rahma dari Pondok Pesantren terpadu Al- Murobi Kota Bandung, Atep Yanyan Saipul Romdon, santri dari Raudhotul Quran Kabupaten Sumedang dan santri Ade Permana. Sedangkan satu orang dari organisasi kemasyarakatan, Ade Sumiyati dari FKPI Sukajadi.

Mantan Gubernur DKI Jakarta itu lantas menyodorkan beberapa pertanyaan pengetahuan umum mengenai wawasan kebangsaan kepada perwakilan santri dan LSM. Yang menarik, dari tiga santri yang maju ke depan, santri bernama Ade Permana justru diberi pilihan pertanyaan.

“Ade, pilih pengetahuan umum atau pilih matematika? Pilih ditanya apa? Hafalan? Hafalan surat? Ya pasti pinter, santri,” cetus Jokowi yang disambut tawa hadiri.

Mendengar tawaran itu, Ade menjawab ingin hafalan surat. Jokowi pun menawarkan pilihan Ade menghafal surat-surat pendek (juz ‘amma). “Surat apa? Surat Al-Humazah? Al-Quraisy?,” tanya Jokowi.

Ade menyambut tawaran tersebut, namun Ade memilih surat lain yang membuat kaget seluruh peserta di lapang Gasibu. “Al-Mursalat,” sahut Ade kepada Jokowi.

Jokowi pun mempersilakan Ade dengan syarat agar melantunkan dengan teliti. Pada kesempatan itu, Ade nampak lancar melantunkan ayat demi ayat dari surat Al-Mursalat. Namun, saat memasuki ayat kesepuluh, Ade berhenti melanjutkan hafalan karena lupa. Jokowi pun langsung menanyakan hafalan Ade kepada para kiai yang hadir.

“Gimana kiai? Lulus? Lulus ya,” ujarnya. Setelah itu, Jokowi pun mempersilahkan para santri kembali ke tempatnya, dan meminta alamat rumah masing-masing untuk mengirimkan hadiah.

Sumber: viva.co.id

Baca Juga

deras.co.id

Hijrah Fest 2018, UAS Takjub Melihat Peserta Kajian Diisi Anak-Anak Muda

Jakarta, Ustadz Abdul Somad (UAS) takjub dengan antusiasme masyarakat menghadiri kegiatan Hijrah Fest 2018 di Senayan …