Beranda / Berita / Bendera Israel Jadi ‘Keset Kaki’ Di Seluruh Kantor Pekerja Yordania
deras.co.id
Menteri Informasi Yordania Jumana Ghunaimat menginjak lantai bergambar bendera Israel di gedung persatuan insinyur di Amman. (Foto:REUTERS)

Bendera Israel Jadi ‘Keset Kaki’ Di Seluruh Kantor Pekerja Yordania

Amman, Bendera Israel akan dijadikan keset dan ditempatkan di pintu masuk kantor-kantor Serikat Pekerja Profesional di seluruh Yordania. Bendera berlambang Star of David (Bintang Daud) itu akan diinjak-injak setiap orang yang masuk kantor.

Tindakan Asosiasi Serikat Pekerja Profesional Yordania itu sebagai sikap protes atas pendudukan Israel yang terus-menerus atas wilayah Palestina.

Alasan lainnya, seperti dikutip dari Haaretz, Sabtu (5/1/2018), adalah sebagai respons atas keluhan yang diajukan Israel kepada Kementerian Luar Negeri Yordania terkait lantai bergambar bendera Israel yang diinjak-injak seroang menteri negara Arab tersebut.

Seperti diketahui, pada hari Minggu, Kementerian Luar Negeri Israel mengajukan protes keras kepada pemerintah Yordania terkait foto Menteri Informasi Yordania Jumana Ghunaimat yang menginjak lantai bergambar bendera Israel di gedung persatuan insinyur di Amman.

Kementerian Luar Negeri rezim Zionis itu menggambarkan perilaku Menteri Ghunaimat sebagai “tindakan tidak hormat”. Kementerian tersebut juga memanggil duta besar Yordania di Israel, Mohammad Hmeid, untuk dimintai klarifikasi.

Perdana Menteri Yordania Omar Razzaz dilaporkan memasuki kantor yang sama di mana gambar bendera Bintang Daud tempampang di lantai. Namun, Razzaz masuk melalui pintu samping agar tidak menginjak lantai bergambar bendera warna biru-putih tersebut.

Sebagai respons atas protes tersebut, Pemerintah Yordania mengatakan bahwa bangunan kantor itu itu milik pribadi dan oleh karena itu pemerintah tidak dapat melakukan intervensi.

Menurut laporan media Yordania, Ketua Asosiasi Serikat Pekerja, Ibrahim Tarawneh, meratifikasi keputusan menjadikan bendera Israel sebagai keset kantor. Surat kabar Rai al-Youm yang berbasis di London mengatakan bahwa keputusan itu dicapai setelah masalah itu jadi pembahasan publik.

Para pemimpin serikat pekerja berhasil menggulingkan perdana menteri sebelumnya selama musim panas melalui protes jalanan. Aksi mereka secara tidak langsung mengantarkan Razzaz sebagai perdana menteri yang baru.

Asosiasi Serikat Profesional Yordania dikenal karena pendiriannya yang menentang perjanjian damai dengan Israel dan merupakan pemerhati opini publik.

Israel dan Yordania menandatangani perjanjian perdamaian pada tahun 1994. Namun, hubungan kedua negara sering membeku di tengah perbedaan atas kebijakan Israel di Yerusalem, di mana Yordania adalah penjaga atas situs Muslim. Selain itu, kebijakan luar negeri Yordania juga pro-Palestina.

Sumber: sindonews.com

Baca Juga

deras.co.id

Berkah Ramadhan: Inalum Gelar Safari Ramadhan di 12 Kabupaten/Kota

Medan, Dalam rangka menyemarakkan suasana bulan Ramadhan 1440 H, PT Indonesia Asahan Aluminium (Persero) atau …