Saturday , July 11 2020
Beranda / Featured / Presiden Tegaskan Teritorial RI Tidak Dimasuki Kapal Cina
deras.co.id
Jokowi kunjungi Natuna (Foto:dok. Biro Pers Setpres)

Presiden Tegaskan Teritorial RI Tidak Dimasuki Kapal Cina

Jakarta, Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyebut tak ada kapal asing yang memasuki wilayah Indonesia. Pernyataan itu terkait insiden pelanggaran yang dilakukan oleh kapal China terhadap wilayah ZEE Indonesia di Laut Natuna.

“Tapi, kita juga harus tahu apakah kapal negara asing ini masuk (laut) teritorial kita atau tidak. Nggak ada yang masuk teritorial kita. Tadi saya tanyakan ke Panglima TNI, tidak ada,” kata Presiden, dikutip dari siaran resmi Istana saat berkunjung ke Natuna, Rabu (8/1).

Sebelumnya, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi menyatakan adanya pelanggaran yang dilakukan kapal-kapal milik China di wilayah ZEE Indonesia, yakni di Laut Natuna. Wilayah ZEE Indonesia ini sudah ditetapkan oleh hukum internasional, yaitu melalui dasar Konvensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS) 1982. Sedangkan, China merupakan salah satu anggotanya.

Baca juga: Kapal Coast Guard Cina Kembali ‘Berulah’, RI Masih Lakukan Upaya Persuasif

deras.co.id
KN Tanjung Datu milik Bakamla mengawasi kapal Coast Guard Tiongkok di Laut Natuna beberapa waktu lalu. (Foto:Dok. Bakamla)

Presiden juga menegaskan wilayah Kepulauan Natuna merupakan teritorial Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Kepulauan tersebut beserta perairannya secara administratif termasuk dalam Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau, yang menjadi kabupaten terluar di sebelah utara.

“Di Natuna ini ada penduduknya sebanyak 81.000, juga ada bupatinya dan gubernurnya (Kepulauan Riau). Jadi, jangan sampai justru kita sendiri bertanya dan meragukan. Dari dulu sampai sekarang Natuna ini adalah Indonesia,” ujarnya.

Oleh karena itu, tidak ada tawar-menawar terhadap kedaulatan Indonesia dan wilayahnya, termasuk wilayah Kepulauan Natuna.

Sumber: republika.co.id

Baca Juga

Masa Pandemi, Mang Oyong Suguhkan Konten Komedi

MEDAN – Masa Pandemi Covid-19 saat ini, membuat sebagian masyarakat harus lebih banyak beraktivitas di …