Beranda / Berita / Peneliti Ungkap Obat Antivirus Ini Mempercepat Kesembuhan Pasien Corona

Peneliti Ungkap Obat Antivirus Ini Mempercepat Kesembuhan Pasien Corona

Toronto, Tim peneliti internasional telah menemukan bahwa obat antivirus interferon (IFN) -a2b- dapat membantu mempercepat pemulihan pasien Covid-19. Diterbitkan dalam jurnal Frontiers in Immunology, penelitian ini mengungkapkan bahwa pengobatan dengan interferon (IFN) -a2b secara signifikan mempercepat pembersihan virus dan mengurangi kadar protein inflamasi pada pasien Covid-19.

“Daripada mengembangkan antivirus khusus virus untuk setiap wabah virus baru, kita harus mempertimbangkan interferon sebagai responden pertama dalam hal pengobatan,” kata ketua peneliti studi sekaligus profesor di University of Toronto, Kanada, Dr Eleanor Fish seperti dikutip Times Now News, belum lama ini.

Tim peneliti mempertimbangkan terapi IFN-a untuk Covid-19 setelah mereka menunjukkan interferon memberikan manfaat terapeutik selama wabah SARS tahun 2002 dan 2003. Mereka menemukan bahwa pengobatan dengan obat ini, yang telah digunakan secara klinis selama bertahun-tahun, secara signifikan mengurangi durasi virus yang terdeteksi di saluran pernapasan bagian atas, rata-rata sekitar tujuh hari.

Obat ini juga mengurangi kadar interleukin (IL) -6 dan protein C-reaktif (CRP) dalam darah, dua protein inflamasi yang ditemukan pada pasien Covid-19. Untuk temuan ini, para peneliti melakukan studi eksplorasi pada sekelompok 77 pasien dengan Covid-19 di Wuhan, China.

Mereka mewakili kasus penyakit moderat karena tidak ada pasien yang memerlukan perawatan intensif atau suplementasi atau inkubasi oksigen yang berkepanjangan.

Menurut para peneliti, obat bekerja memberikan beberapa wawasan penting dan baru terhadap penyakit Covid-19, terutama pengobatan IFN-a2b dapat mempercepat pembersihan virus dari saluran pernapasan atas dan juga mengurangi tingkat sirkulasi faktor-faktor inflamasi yang terkait dengan Covid-19.

Dr Fish menjelaskan bahwa uji klinis acak adalah langkah penting berikutnya. Menurutnya, uji klinis dengan kelompok pasien terinfeksi yang lebih besar yang secara acak menjalani pengobatan atau plasebo akan melanjutkan penelitian ini.

Studi lain, yang diterbitkan dalam jurnal The Lancet, menyatakan bahwa dua minggu terapi antivirus yang menggabungkan kekuatan tiga obat antivirus telah menunjukkan harapan dalam merawat pasien yang dirawat di rumah sakit dengan virus Covid-19 ringan hingga sedang.

Kombinasi obat yang diuji dalam percobaan termasuk – interferon beta-1b yang dikembangkan untuk mengobati multiple sclerosis (MS), lopinavir-ritonavir yang biasanya digunakan untuk mengobati HIV dan ribavirin, obat virus hepatitis C oral.

Sumber: sindonews.com

Baca Juga

deras.co.id

Ombudsman Banten Berikan Hasil Kajian Singkat Pada Bupati Lebak Terkait Akses Pelayanan Publik

Lebak, Hari ini, 8 Juli 2020 Kepala Perwakilan Ombudsman RI Provinsi Banten beserta tim (Eni …