Monday , January 18 2021
Beranda / Berita / PKS Di ‘Gas’ PKPI: Kalau Tak Bisa Dibina, Ya Dibinasakan Juga Seperti FPI
deras.co.id

PKS Di ‘Gas’ PKPI: Kalau Tak Bisa Dibina, Ya Dibinasakan Juga Seperti FPI

Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD telah mengumumkan bahwa Front Pembela Islam (FPI) merupakan organisasi terlarang berdasarkan Surat Keputusan Bersama (SKB) enam menteri dan lembaga.

Mahfud MD juga mengatakan, pemerintah akan menghentikan setiap kegiatan yang akan dilakukan FPI, karena FPI tak lagi mempunyai legal standing, baik sebagai ormas maupun sebagai organisasi biasa.

Namun, keputusan pemerintah membubarkan FPI sampai saat ini masih disayangkan sejumlah pihak, salah satunya Ketua DPP Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Mardani Ali Sera.

Mardani Ali Sera menilai, pelarangan atau pembubaran ormas merupakan bentuk gagalnya sebuah negara dalam membina dan menjadikan ormas sebagai modal sosial yang sangat berguna bagi pembangunan bangsa.

Menanggapi hal tersebut, Dewan Pakar Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKPI) Teddy Gusnaidi justru mengatakan bahwa setelah FPI dibubarkan, kini giliran PKS yang harus dibina oleh negara.

“Ok setelah FPI dibubarkan, next negara akan membina PKS. @PKSejahtera @MardaniAliSera,” kata Teddy Gusnaidi, yang dikutip Pikiranrakyat-Bekasi.com dari cuitan Twitter @TeddyGusnaidi, Jumat, 1 Januari 2021.

Teddy Gusnaidi bahkan menegaskan jika ke depannya PKS tidak bisa dibina, maka harus ikut dilarang seperti layaknya FPI.

“Ya kalau tidak bisa dibina, ya dibinasakan juga seperti FPI,” ujar Teddy Gusnaidi.

Sebelumnya, Mardani Ali Sera juga menyampaikan bahwa seburuk apa pun suatu ormas, pemerintah tetap memiliki kewajiban untuk membina dengan pendekatan sistematis, bukan malah membinasakannya.

“Seburuk apa pun ormas, mestinya bisa dibina dengan pendekatan yang sistematis, penuh kasih sayang sebagai orang tua, guru, dan pemimpin,” kata Mardani Ali Sera.

Oleh karena itu, dengan melihat adanya ormas yang dibubarkan yakni FPI, Mardani Ali Sera menyimpulkan bahwa ada yang salah dengan pola pembinaan pemerintah terhadap suatu ormas.

Mardani Ali Sera juga khawatir, jika semakin banyak ormas dibubarkan, hal itu tentu menunjukkan bahwa demokrasi di Indonesia sedang sakit.

“Jika makin banyak pembubaran ormas, saya khawatir ini menunjukkan demokrasi yang sakit,” ujar Mardani Ali Sera.

Menurutnya, demokrasi yang sehat adalah demokrasi yang memberikan kebebasan untuk berpendapat dan berserikat.

“Demokrasi yang sehat justru memberikan kebebasan dalam menyatakan pendapat, berkumpul, dan berserikat. Kalau makin banyak yang dibubarkan, tentu orang akan berpikir ada apa dengan demokrasi kita?,” tutur Mardani Ali Sera.

Sumber: pikiran-rakyat.com

Baca Juga

Bencana Bertubi-Tubi, Mulai Dari Gempa, Longsor, Banjir Hingga Erupsi

Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) memperkirakan belum ada luncuran awan panas susulan dari …