Sunday , April 11 2021
Beranda / Berita / ‘Bangkitnya’ Burung Khas Kalimantan yang Dianggap Punah Hampir 2 Abad Lalu
Burung pelanduk kalimantan yang ditemukan kembali setelah hilang selama 170 tahun.(Foto: M. Suranto)

‘Bangkitnya’ Burung Khas Kalimantan yang Dianggap Punah Hampir 2 Abad Lalu

Setelah dianggap sudah punah sejak 170 tahun lalu, burung pelanduk kalimantan bernama latin ‘Malacocincla perspicillata‘ ditemukan kembali di hutan hujan Kalimantan. Burung superlangka itu dijuluki juga sebagai burung pengicau alis hitam atau black-browed babbler.

Burung ini ditemukan secara kebetulan oleh warga bernama Muhammad Suranto dan Muhammad Rizky Fauzan di Kalimantan Selatan pada Oktober 2020. Mereka berhasil menangkap burung yang tidak dikenal itu, memotretnya, lalu melepaskannya kembali. Penemuan itu kemudian dilaporkan ke kelompok pengamat burung.

Paruhnya kuat, warna bulu cokelat, dan garis mata hitamnya yang khas. Tidak seperti spesimen taksiderminya, iris burung pelanduk Kalimantan yang masih hidup ini ternyata berwarna merah marun.

“Rasanya tidak nyata mengetahui bahwa kami telah menemukan spesies burung yang menurut para ahli telah punah,” kata Rizky Fauzan seperti dilansir The Guardian. “Kami sama sekali tidak menyangka akan seistimewa itu—kami pikir itu hanyalah burung lain yang belum pernah kami lihat sebelumnya.”

Kapan dan di mana spesimen pertama dari burung itu ditemukan? Para ahli ornitologi berasumsi bahwa naturalis Jerman Carl Schwaner menemukannya di Jawa. Pada tahun 1895, ahli burung dari Swiss bernama Johann Büttikofer menyebut bahwa Schwaner berada di Kalimantan pada saat burung itu dikumpulkan.

Panji Gusti Akbar, dari kelompok ornitologi Indonesia Birdpacker, yang merupakan penulis utama makalah yang merinci penemuan kembali burung tersebut di Birding ASIA, mengatakan, “Penemuan sensasional ini menegaskan bahwa pengicau alis hitam berasal dari Kalimantan tenggara, mengakhiri kebingungan selama seabad tentang asal-usulnya.”

“Kami sekarang juga tahu seperti apa sebenarnya pengicau alis hitam itu. Burung yang difoto menunjukkan beberapa perbedaan dari satu-satunya spesimen yang diketahui, khususnya warna iris, paruh, dan kakinya. Ketiga bagian tubuh burung ini diketahui telah kehilangan warnanya dan sering kali diwarnai secara artifisial selama proses taksidermi (pengawetan).”

Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Kalimantan Selatan menyatakan akan segera menelusuri keberadaan burung pelanduk Kalimantan itu. Kepala BKSDA Kalsel Mahrus Aryadi mengatakan, penemuan burung pelanduk kalimantan itu disinyalir terjadi di Kalsel. Namun, pihaknya juga belum mengetahui secara detail terkait penemuan burung super langka tersebut.

”Sebagai langkah selanjutnya, sangat dimungkinkan untuk melakukan survei guna mengetahui lokasi, populasi, maupun habitat, serta status keterancaman burung tersebut,” kata Mahrus seperti diberitakan Kompas.id.

Menurut Mahrus, penemuan burung yang sampai ratusan tahun tidak ada informasi yang jelas dan lengkap itu patut diapresiasi. ”Kami mengapresiasi semua pihak yang telah mengidentifikasi, membuat perbandingan dengan spesimen jenis yang ada di Belanda, serta melakukan konsultasi dengan pengamat burung nasional maupun internasional,” ujarnya.

Andreas Buje (59), warga Desa Warukin, Kabupaten Tabalong, Kalsel, mengaku belum pernah mendengar informasi maupun cerita tentang burung pelanduk kalimantan. Mitos soal burung tersebut juga tidak ada dalam masyarakat Dayak setempat.

”Dalam masyarakat Dayak, khususnya Dayak Maanyan, tidak ada mitos ataupun cerita mengenai burung tersebut. Tetapi entahlah kalau dalam masyarakat Dayak yang lain,” kata pelestari seni tradisi tarian Dayak itu.

Sumber: nationalgeographic.grid.id

Baca Juga

deras.co.id

YPSA Berbagi Untuk Sesama, Bagikan Paket Sembako Untuk Warga Sekitar

YPSA dan Raz Group bagikan paket sembako secara langsung kepada masyarakat kelurahan Tanjung Rejo yang …