Wednesday , May 18 2022
Beranda / Edukasi / Kilat Cahaya Singkat Tampak di Atmosfer Jupiter

Kilat Cahaya Singkat Tampak di Atmosfer Jupiter

DERAS.CO.ID – Karakteristik cahaya tidak mirip seperti aurora yang ada di Jupite. Kilatan singkat dan tiba-tiba di atmosfer atas Jupiter terlihat oleh pesawat ruang angkasa Juno NASA pada April 2020. Tim misi Juno mengumumkan bulan ini, meski ledakan cahaya itu tidak berlangsung lama, hal itu menarik perhatian para ilmuwan karena karakteristik spektralnya tidak sejalan dengan apa yang diharapkan dalam aurora Jupiter.

Para ilmuwan mengira itu adalah meteor. Dilansir dari Space, Kamis (10/3/2022), peristiwa itu diamati oleh spektograf ultraviolet (UVS) Juno, sebuah instrumen yang mempelajari sinar ultraviolet, khususnya mengasah aurora Jupiter dan mencari gas seperti hidrogen dalam pengamatannya.

Dalam menyelidiki kilatan, para peneliti berpikir bahwa panjang ledakan cahaya dan spektrum UVS yang diamati sejalan dengan peristiwa yang diakibatkan oleh meteor di atmosfer planet, menurut pembaruan misi Juno pada 1 Maret 2022.

Tim misi memperkirakan bahwa meteor yang meluncurkan melalui atmosfer atas Jupiter kemungkinan antara sekitar 550 dan 11 ribu pon (250-5.000 kilogram). Namun, ini bukan pertama kalinya para peneliti melihat batuan luar angkasa di atmosfer Jovian. Jovian merupakan grup planet yang terdiri Jupiter, Saturnus, Uranus, dan Neptunus.

Faktanya, pada September dan Oktober 2021, dua asteroid berbeda terlihat melesat menuju planet yang hanya berjarak satu bulan.

Sementara pengamatan lebih dekat dengan instrumen seperti UVS dapat memberi para ilmuwan lebih banyak informasi. Ini memungkinkan mereka untuk mengonfirmasi penampakan seperti ini, bola api Jovian dapat terlihat oleh teleskop kecil dari tanah di Bumi.

Pada tahun 2021, pengamat langit di Jepang berhasil memotret kilatan cahaya di atmosfer Jupiter, pengamatan yang kemudian dikonfirmasi sebagai meteor oleh tim peneliti.

“Bola api ini sangat langka, mereka sangat sulit diamati hanya secara kebetulan”, Ricardo Hueso, astronom dari University of the Basque Country di Spanyol.

Meskipun tidak mungkin untuk melihat meteor yang sering terbang melintas di Jupiter, tarikan gravitasi yang kuat dari planet ini membuatnya menjadi target yang mungkin untuk dampak meteor. Ukuran Jupiter yang sangat besar telah menjadikannya planet dengan gravitasi paling besar di seluruh tata surya dan tarikan gravitasinya dengan mudah menarik benda-benda kecil seperti asteroid ke atmosfernya.

Pesawat ruang angkasa Juno NASA, yang memasuki orbit Jupiter pada 2016, terus memantau planet ini, mempelajari raksasa gas itu secara rinci. Penyelidikan terus mengungkapkan wawasan baru ke atmosfer planet, cuaca, evolusi, dan sejarah pembentukan serta banyak lagi.

Juno bukan pesawat ruang angkasa pertama yang melihat meteor dari dekat di atmosfer Jupiter. Ini adalah misi jangka panjang kedua di Jupiter, setelah pesawat ruang angkasa Galileo NASA yang mengelilingi planet ini dari tahun 1995 hingga 2003.

Pesawat ruang angkasa Galileo dan Voyager NASA, yang diluncurkan pada 1970-an dan beberapa dekade kemudian mencapai ruang antarbintang, keduanya melihat meteor di atmosfer Jupiter selama misi mereka.

“Setiap pengamatan baru membantu membatasi tingkat dampak keseluruhan, elemen penting untuk memahami komposisi planet”, tulis tim misi Juno dalam pembaruan.

(*)

Baca Juga

Simak Disini! 5 Cara Jitu Bakir Pasaman Wujudkan Prestasi Mentereng Pupuk Indonesia

PT Pupuk Indonesia berhasil mencatatkan prestasi di berbagai bidang. Prestasi ini merupakan wujud awal dari …