Wednesday , May 18 2022
Beranda / Ekonomi / Pertamina Nemukan Cadangan Minyak dan Gas di Sumatera Selatan

Pertamina Nemukan Cadangan Minyak dan Gas di Sumatera Selatan

DERAS.CO.ID – PT Pertamina Hulu Rokan (PHR) – Regional Sumatera Zona 4 menemukan cadangan minyak dan gas (migas) baru pada sumur ekspor eksplorasi Wilela (WLL)-001.

Sumur itu berlokasi di Desa Paduraksa, Kecamatan Tanjung Agung, Kabupaten Muara Enim, Provinsi Sumatera Selatan, terletak 15 km dari Stasiun Pengumpul (SP) Merbau dan 25 km dari SP Limau.

Sumur WLL-001 dibor pada 28 Maret 2022 dan mencapai kedalaman akhir 1.358 meter Measured Depth (mMD) pada 19 April 2022.

Direktur Utama PHR-Regional Sumatera Jaffee Arizon Suardin mengatakan sumur tersebut dapat menemukan gas dan kondensat melalui Uji Kandungan Lapisan (Drill Stem Test/DST) pertama (DST#1) yang dilakukan pada reservoir batu pasir Formasi Air Benakat pada interval 880-886 m.

“Dari hasil Uji Kandungan Lapisan pertama diperoleh laju aliran gas sebesar 5,69 juta standar kaki kubik gas per hari (MMSCFD) dan kondensat 482,7 barel per hari (BCPD). Selanjutnya dilakukan Uji Kandungan Lapisan kedua dan ketiga pada interval batu pasir lain di Formasi Air Benakat”, ujar Jaffee Arizon Suardin, dalam keterangan resmi yang dikutip, Selasa (10/5/2022).

Jaffee mengatakan temuan itu merupakan wujud komitmen Pertamina dalam meningkatkan cadangan dan upaya memenuhi kebutuhan gas yang semakin tinggi, seiring meningkatnya pertumbuhan industri di Sumsel, dan mendukung pencapaian target produksi migas nasional.

“Dengan Spirit of SUMATERA (SUstainable, MAssive, To grow, Efficient, Resilient, Aggressive), PHR-Regional Sumatera akan terus menjalankan operasi migas yang selamat dan unggul sehingga dapat memberikan kontribusi secara signifikan dan berkelanjutan”, kata Jaffee.

Direktur Eksplorasi PT Pertamina Hulu Energi (PHE)-Subholding Upstream Medy Kurniawan mengatakan pencapaian ini menjadi pemantik semangat pekerja Pertamina di Regional Sumatera untuk terus berupaya menemukan cadangan-cadangan migas baru.

Medy mengatakan subholding upstream mempunyai rencana kerja yang masif dan agresif pada 2022, antara lain pengeboran eksplorasi sebanyak 29 sumur, serta pengeboran sumur pengembangan sebanyak 813 sumur dan 500 sumur di antaranya berada di wilayah PHR.

“Dengan dukungan penuh dari seluruh pemangku kepentingan, maka aktivitas operasi perusahaan dalam mencari dan memproduksi migas dapat berjalan lancar dan kebutuhan energi di Indonesia dapat terpenuhi. Sehingga pengeboran sumur eksplorasi WLL-001 berjalan lancar dan berhasil menemukan cadangan migas”, imbuh Medy.

Kepala Perwakilan SKK Migas Sumbagsel Anggono Mahendrawan menyebutkan bahwa temuan itu merupakan pencapaian yang sangat baik sebagai hasil dari upaya yang selama ini dilakukan oleh PHR.

“Sebagai salah satu Kontraktor Kontrak Kerjasama (KKKS) yang memiliki target pengeboran paling banyak di tahun ini, PHR memang harus berupaya lebih banyak untuk menemukan cadangan-cadangan migas di wilayah operasi”, terang Anggono.

Anggono mengatakan bahwa SKK Migas selanjutnya akan memberikan dukungan terhadap rencana-rencana pengeboran yang dijalankan oleh semua KKKS khususnya di wilayah Sumbagsel termasuk PHR.

“Penemuan ini akan berkontribusi terhadap pencapaian target produksi migas nasional, harapannya semua target yang diberikan dapat terpenuhi dan produksi terus meningkat. Kita wajib optimis bahwa target produksi 1 juta barel minyak per hari (BOPD) dan 12 miliar standar kaki kubik gas per hari (BSCFD) pada tahun 2030 dapat diwujudkan”, tutur Anggono.

Adapun pengeboran eksplorasi sumur Wilela-001 dijalankan dengan tetap menjaga kinerja HSSE yang tinggi, menerapkan protokol pencegahan covid-19 secara ketat, serta menerapkan operational excellence.

(*)

Baca Juga

Simak Disini! 5 Cara Jitu Bakir Pasaman Wujudkan Prestasi Mentereng Pupuk Indonesia

PT Pupuk Indonesia berhasil mencatatkan prestasi di berbagai bidang. Prestasi ini merupakan wujud awal dari …