Saturday , December 3 2022
Beranda / Ekonomi / Ungkap Jokowi Ada Perdana Menteri Meminta-minta Dikirimi Minyak Goreng

Ungkap Jokowi Ada Perdana Menteri Meminta-minta Dikirimi Minyak Goreng

DERAS.CO.ID -Presiden Joko Widodo mengklaim ada perdana menteri sebuah negara yang meminta-minta dikirimi minyak goreng dari Indonesia. Jokowi enggan mengungkap nama atau negara perdana menteri itu. Dia hanya menyebut perdana menteri itu khawatir ada gejolak politik karena kelangkaan minyak goreng.

“Beliau meminta-minta betul, Presiden Jokowi, tolong dalam sehari-dua hari ini kirim yang namanya minyak goreng. Stok kami betul-betul sudah habis. Kalau barang ini tidak datang akan terjadi krisis sosial, ekonomi, berujung pada krisis politik”, kata Jokowi di Istana Negara Jakarta, Selasa (14/6/2022).

Jokowi menyampaikan hal itu sebagai bukti nyata krisis pangan. Dia berkata Sri Lanka telah mengalami gejolak politik karena hal tersebut.

Dia berkata ancaman serupa juga mengintai Indonesia. Jokowi mengutip pernyataan Bank Dunia yang menyebut ekonomi puluhan negara akan ambruk karena krisis beberapa waktu terakhir.

Jokowi meminta para pejabat untuk serius menyikapi ancaman serupa di Indonesia. Ia memerintahkan para anak buahnya untuk membuat kebijakan yang peka terhadap situasi krisis.

“Kita semuanya harus tahu, harus mempunyai kepekaan, sense of crisis, semuanya. Kerja sekarang ini tidak bisa hanya makronya, tidak bisa. Mikronya, detail, harus tahu”, tutur Jokowi.

Sebelumnya, Indonesia mengalami kelangkaan minyak goreng seiring meroketnya harga sawit di pasar internasional. Harga minyak goreng di Indonesia pun melambung, mencapai puluhan ribu rupiah per liter.

Untuk merespons hal itu, pemerintah melarang ekspor kelapa sawit dan produk turunannya hampir sebulan pada April lalu. Sejumlah negara memprotes kebijakan Indonesia karena akan mengganggu pasokan. [cnn]

Baca Juga

deras.co.id

DIB: Kalau Ada Yang Coba Merongrong, Bendera Al Washliyah Akan Kami Jadikan Kain Kafan

SERDANGBEDAGAI. Tidak perlu ada keraguan lagi kecintaan Al Jam’iyatul Washliyah kepada bangsa dan Negara Indonesia. …