Monday , February 6 2023
Beranda / Featured / Rusia Tegaskan Tak Mengakui Pembatasan Harga Minyak dan Tak Akan Hentikan Serangan Ke Ukraina
Harga pasar satu barel minyak mentah Ural Rusia saat ini sekitar $65 dolar, sedikit lebih tinggi dari batas $60 yang disepakati

Rusia Tegaskan Tak Mengakui Pembatasan Harga Minyak dan Tak Akan Hentikan Serangan Ke Ukraina

DERAS.CO.ID – Rusia mengabaikan batasan harga yang diberlakukan Barat pada ekspor minyaknya pada Senin (5/12/2022), memperingatkan bahwa hal itu tidak akan mengganggu kampanye militernya di Ukraina.

Batas harga $60 per barel yang disetujui oleh Uni Eropa, G7 dan Australia bertujuan untuk membatasi pendapatan Rusia sambil memastikan Moskow tetap memasok pasar global.

“Ekonomi Rusia memiliki semua potensi yang diperlukan untuk sepenuhnya memenuhi kebutuhan dan persyaratan operasi militer khusus”, kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov kepada wartawan, menggunakan istilah Moskow untuk invasi ke Ukraina.

“Pembatasan harga tidak akan mempengaruhi invasi”, katanya.

Rusia, tambahnya, “tidak akan mengakui” pembatasan harga, menambahkan bahwa itu merupakan langkah menuju destabilisasi pasar energi global dan bahwa mereka akan mengubah harga minyak.

Pembatasan itu adalah yang terbaru dari sejumlah tindakan yang dipelopori oleh negara-negara Barat dan diperkenalkan terhadap Rusia – pengekspor minyak mentah terbesar kedua di dunia – setelah Moskow mengirim pasukan ke Ukraina lebih dari sembilan bulan lalu.

Pembatasan itu datang sebagai rangkaian embargo UE pada pengiriman minyak mentah Rusia melalui laut yang mulai berlaku pada Senin (5/12/2022).

Embargo akan mencegah pengiriman minyak mentah Rusia melalui laut ke Uni Eropa, yang merupakan dua pertiga dari impor minyak blok tersebut dari Rusia, berpotensi merampas miliaran euro dari Rusia.

Harga pasar satu barel minyak mentah Ural Rusia saat ini sekitar $65 dolar, hanya sedikit lebih tinggi dari batas $60 yang disepakati, menunjukkan tindakan tersebut mungkin hanya berdampak terbatas dalam jangka pendek.

Kyiv, setelah awalnya menyambut batas atas harga, kemudian memperingatkan itu tidak akan cukup merusak ekonomi Rusia.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky akhir pekan ini menggambarkan langkah itu sebagai lemah.

Dia menambahkan bahwa Rusia telah menyebabkan kerugian besar dengan sengaja membuat tidak stabil pasar energi global.

Negara-negara G7 – Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Jepang, Inggris, dan Amerika Serikat – bersama dengan Australia telah mengatakan bahwa mereka siap untuk menyesuaikan batas harga jika diperlukan.

Dalam beberapa bulan terakhir, harga gas meroket sejak Moskow menghentikan pengiriman ke Eropa yang diduga sebagai pembalasan atas sanksi Barat dan blok tersebut berjuang untuk menemukan pemasok energi alternatif.

Ukraina juga menderita krisis energi setelah berminggu-minggu serangan sistematis Rusia pada jaringan energinya, yang menyebabkan pemadaman listrik darurat.

Hampir setengah dari sistem energi negara telah rusak dan Ukraina dibiarkan dalam cuaca dingin dan gelap selama berjam-jam dengan suhu di luar turun di bawah titik beku.

Di kota Borodianka di luar ibu kota Kyiv, di mana salju telah menutupi tanah, penduduk setempat berkumpul di sekitar tungku kayu bakar tua di dalam tenda untuk menghangatkan dan memasak makanan selama pemadaman listrik.

“Kami sangat bergantung pada listrik, dalam sehari listrik bisa mati selama 16 jam”, kata Irina, yang datang ke tenda bersama anaknya, kepada AFP.

Relawan Oleg mengatakan sulit untuk mengatakan bagaimana Ukraina akan mengelola dalam bulan-bulan musim dingin mendatang.

“Mustahil mempersiapkan musim dingin ini karena belum pernah ada yang hidup dalam kondisi seperti ini sebelumnya” tutupnya.

*

Baca Juga

Reuni Akbar Fakultas Pertanian Universitas Darma Agung Sekaligus Seminar Ilmiah

Reuni Akbar Fakultas Pertanian Universitas Darma Agung Sekaligus Seminar IlmiahFakultas Pertanian UDA melaksanakan Reuni Akbar …