Wednesday , April 24 2024
Beranda / Edukasi / Turun ke Desa, Siswa SMA YPSA Belajar Hidup Sederhana lewat Program Homestay XVII
deras.co.id

Turun ke Desa, Siswa SMA YPSA Belajar Hidup Sederhana lewat Program Homestay XVII

 

DERAS.CO.ID – Sebanyak 90 orang siswa-siswi kelas XI SMA Yayasan Pendidikan Shafiyyatul Amaliyyah (YPSA) mengikuti program Homestay XVII yang berlangsung pada 10-13 Februari 2023 di Desa Sukasari kecamatan Gunung Malela kabupaten Simalungun, Sumatra Utara.

Ketua Harian YPSA Addaratul Hasanah, S.Pd., M.Sos., didampingi Kepala SMA Shafiyyatul Amaliyyah saat melepas keberangkatan siswa-siswi pada Jumat (10/2/2023), mengatakan “Saya harapkan siswa-siswi kelas XI SMA Shafiyyatul Amaliyyah dapat pengalaman berharga selama mengikuti homestay dan tinggal dengan orang tua angkat di Simalungun nantinya. Belajarlah dari hidup kesederhanaan mereka di sana. Jagalah nama baik sekolah, tunjukkan kedisplinan kamu, jaga selalu ibadah dan tingkah laku anak-anak”.

Menurut Kepala SMA Shafiyyatul Amaliyyah Dahliana, S.Pd., bahwa Homestay YPSA merupakan salah satu program kegiatan belajar SMA YPSA. Selama 4 hari siswa-siswi SMA YPSA tinggal di rumah-rumah penduduk disana. Setiap rumah di isi 2 sampai 3 siswa. Siswa dapat melakukan pekerjaan orang tua asuh di desa tersebut seperti ke sawah, ke ladang, ke kolam, ke peternakan, atau apapun pekerjaan orang tua angkatnya, siswa harus dapat membantu.

“Selama tinggal di rumah orang tua angkat, siswa-siswi yang berjumlah 90 siswa ini tetap disuguhi makanan dan minuman seperti biasa yang keluarga angkat makan dan minum. Siswa juga mengikuti kegiatan masyarakat di desa seperti ikut serta membantu pekerjaan orang tua asuh, membersihkan Masjid, olahraga bersama warga di desa, kegiatan desa lainnnya, mengunjungi kantor daerah setempat, mengunjungi Sekolah Dasar yang ada di desa tersebut. Dan banyak lagi kegiatan yang menunjang pengetahuan siswa”.

“Tujuan kegiatan ini adalah mengisi kecerdasan spiritual (SQ) siswa dengan mengkaitkan berbagai profesi/keahlian di masyarakat sebagai simbiosis yang saling menguntungkan, meng-upgrade pengetahuan terapan yang terdapat di masyarakat dengan mengalaminya secara langsung, melatih pola interaksi sosial siswa dengan berbagai lapisan masyarakat dengan prinsip adaptasi dan adopsi, melatih kemandirian siswa dalam mengatasi berbagai permasalahan, melatih pola berfikir konseptual dalam menulis laporan akhir, melatih kreativitas siswa dalam mencari berbagai informasi di berbagai instansi/masyarakat, menjalankan silaturahmi dan kepedulian masyarakat terhadap sekolah/dunia pendidik. Pendidikan memegang peranan dalam kehidupan karena pendidikanlah yang merubah nasib bangsa ini”, Dahliana menambahkan.

“Diakhir kegiatan hari keempat, Siswa menyerahkan bantuan Sajadah, Buku, dan Al-Quran kepada Desa Sukosari yang diterima Plt. Kades Bukit Maraja Sukosari Kecamatan Gunung Malela kabupaten Simalungun, Pak Mesran. Puncaknya, dana segar sebesar Rp.60.0000.000,- (60 Juta Rupiah) berhasil dikumpulkan siswa-siswi SMA Shafiyyatul Amaliyyah untuk digunakan merenovasi Masjid dan Madrasah Huta 4 Desa Sukosari Simalungun. Sumbangsih sukarela dari siswa-siswi SMA Shafiyyatul Amaliyyah merupakan sumbangan sukarela dari setiap siswa-siswi SMA Shafiyyatul Amaliyyah sebagai wujud syukur dan amal zariah mereka kelak nantinya. Dalam kesempatan yang menerima amanah bantuan ini tokoh masyarakat Bukit Maraja Sukosari Bapak Sugirin yang juga merupakan mantan kepala desa Sukosari selama 21 tahun”, akhiri Dahliana.

Baca Juga

deras.co.id

Samsung Rilis Galaxy C55, Tampil Dengan Balutan Kulit Dan Kamera 50MP

DERAS.CO.ID – Jakarta – Samsung diketahui telah resmi meluncurkan smartphone terbarunya untuk pasar Tiongkok yakni …