Wednesday , April 24 2024
Beranda / Featured / Pemerintah Malaysia Msukan Hadits Arbain Imam Nawawi ke Dalam Kurikulum Sekolah, NGO Kuffar Menolak

Pemerintah Malaysia Msukan Hadits Arbain Imam Nawawi ke Dalam Kurikulum Sekolah, NGO Kuffar Menolak

DERAS.CO.ID –  The Malaysian Consultative Council of Buddhism, Christianity, Hinduism, Sikhism, and Taoism (MCCBCHST) atau singkatan NGO Kuffar membantah pelaksanaan modul Penghayatan Hadist 40 Imam Nawawi pada 19 Ogos 2023 yang akan mula dilaksanakan di Sekolah Menengah Kebangsaan Agama (SMKA) dan Sekolah Agama Bantuan Kerajaan (SABK), sebelum diedarkan ke sekolah-sekolah di bawah Kementerian Pendidikan Malaysia (KPM) tahun depan.

NGO Kuffar menggesa menggesa KPM dan Yayasan Dakwah Islamiah Malaysia (Yadim) menarik balik surat kebenaran untuk menjalankan aktiviti dakwah di sekolah dan institusi pengajian tinggi (IPT).

Sebelumnya, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (KPM) Malaysia meluncurkan Modul Apresiasi Hadits Arbain Imam Nawawi yang bertujuan untuk membina apresiasi hadits mulai dari tingkat sekolah.

Modul tersebut akan diterapkan terlebih dahulu di Sekolah Menengah Keagamaan Nasional (SMKA) dan Sekolah Keagamaan Bantuan Pemerintah (SABK), sebelum disalurkan ke sekolah-sekolah umum di bawah Kementerian Pendidikan pada tahun depan.

Menteri Pendidikan Fadhlina Sidek mengatakan, modul ini memungkinkan guru dan siswa memperoleh apresiasi, terutama memastikan nilai pesan dan kebaikan dalam hadits dibaca dan diapresiasi.

“Saya tidak masalah nilai-nilai dalam hadits tersebut dibawa ke sekolah dan sekaligus komitmen kami yang besar untuk melihat anak-anak muslim benar-benar mengapresiasi hadits Arbain yang berkaitan dengan nilai-nilai kebaikan”.

“Salah satu hadits Ad Deen An Nasihah artinya agama adalah nasehat dan inilah yang ingin kita coba terjemahkan ketika kita meminta untuk menghidupkan kembali hadits tersebut. Tantangan kita hari ini adalah memastikan bahwa setiap orang mengatakan hal-hal baik di balik membanjirnya berhala dan kekeringan teladan”, kata Menteri Pendidikan Fadhlina Sidek saat menjadi pembicara pada karnaval dan peluncuran 40 Apresiasi Hadits Arbain Imam Nawawi di SMKA Putrajaya.

Sementara itu, Wakil Direktur Senior Divisi Pendidikan Islam KPM, Omar Salleh mengatakan, modul tersebut dikembangkan sesuai dengan rekomendasi Perdana Menteri Datuk Seri Anwar Ibrahim yang menginginkan pemerintah mengambil inisiatif KPM dan Departemen Pembangunan Islam (JAKIM), menerbitkan kembali kumpulan hadits Imam Nawawi untuk disebarluaskan keseluruh sekolah.

Dikatakannya, hal ini bertujuan agar penghayatan hadits Arbain dimulai dari tingkat sekolah dan dapat menumbuhkan jiwa cinta kasih, selain menerapkan pemahaman agama khususnya dikalangan pelajar muslim.

“Oleh karena itu, Kemendikbud telah melakukan pendekatan dengan membangun modul Apresiasi Hadits Arbain Imam Nawawi yang dapat dijadikan panduan bagi seluruh sekolah Kemendikbud. Selain itu, kami juga mendorong para guru Pendidikan Agama Islam (PAI) yang aktif di Tik Tok untuk menghasilkan Tik Tok yang beragam sesuai kreativitas masing-masing yang berisi hadits 40”, ujarnya.

Omar mengatakan, modul Apresiasi Hadits Arbain Imam Nawawi dapat membantu guru dalam melakukan penguatan di dalam dan di luar kelas dan tidak sebatas membaca hadits saja.

Kegiatan yang dilakukan antara lain pembacaan dan penjelasan hadits 40 setelah shalat, pembuatan pojok info pengajaran hadits, sharing pengajaran hadits dalam pertemuan mingguan, kerja sama tema hadits 40 dan praktik lintas budaya.

“Cara pelaksanaannya secara tidak langsung mampu menumbuhkan rasa cinta kasih dikalangan mahasiswa, sedangkan penyelenggaraan kegiatan listas budaya yang diterjemahkan melalui modul ini, mampu membangun karakter dan semangat persatuan sesuai model masyarakat majemuk di Malaysia”, tuturnya. Menambahkan bahwa hadits arbain mencakup seluruh aspek kehidupan seperti iman, akhlak, nasehat dan komunikasi.

Dikatakannya, modul tersebut dirancang dan dibangun oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan serta melibatkan berbagai pihak yang memiliki keahlian di bidangnya masing-masing. Khusus bidang hadits dengan mempertimbangkan pendekatan yang mencakup seluruh jenjang sekolah termasuk sekolah di sekolah umum, seperti sekolah dasar atau sekolah menengah biasa.

Omar mengatakan, KPM berharap melalui modul tersebut dapat menerapkan landasan pemahaman agama dan keindahan akhlak Islam yang mampu mengangkat harkat dan martabat manusia (karamah insaniah) dalam upaya melahirkan anak yang baik dan cerdas melalui kegiatan pembelajaran di dalam dan di luar kelas berpedoman pada isi hadits Arbain Imam Nawawi

Baca Juga

deras.co.id

Komplek MMTC Kawasan Pendidikan, Ketua F-PPP DPRD Deliserdang: Tindak Judi Ilegal

DERAS.CO.ID – Lubukpakam – Komplek MMTC di Desa Medan Estate, Kecamatan Percut Seituan, Kabupaten Deliserdang …