Tuesday , July 16 2024
Beranda / Featured / Mengenang Imam Shamil Al-Naqsyabandi, Pejuang Legendaris yang Dijuluki Singa Dagestan

Mengenang Imam Shamil Al-Naqsyabandi, Pejuang Legendaris yang Dijuluki Singa Dagestan

Then, suddenly, with the spring of a wild beast, he leapt clean over the heads of the very line of soldiers about to fire on him, and landing behind them, whirling his sword in his left hand he cut down three of them, but was bayoneted by the fourth, the steel plunging deep into his chest. His face still extraordinary in its immobility, he seized the bayonet, pulled it out of his own flesh, cut down the man and, with another superhuman leap, cleared the wall and vanished into the darkness

Deras.co.id – Masyarakat di wilayah Kaukasus saat ini tengah memperingati kehidupan Imam Shamil Al-Daghestani al-Naqshbandi yang wafat pada tanggal 4 Februari 1871. Namun, siapakah sebenarnya pejuang perlawanan Muslim yang legendaris ini?

Imam Shamil adalah salah satu tokoh perlawanan Muslim di abad ke-19. Dia menyatukan umat Islam di Kaukasus (sekarang Dagestan dan Chechnya) dengan mengobarkan perlawanan bersenjata selama 25 tahun melawan pemerintahan imperialis Rusia yang menindas pada pertengahan abad ke-19.

Namun, ia bukan hanya seorang pemimpin yang terampil dan pejuang yang tak kenal takut dalam gerakan gerilya yang berjuang dalam jihad demi kebebasan rakyatnya; ia juga seorang yang terpelajar dan sangat saleh.

Pada akhirnya, perlawanannya dihancurkan oleh Rusia dan ia sendiri dipenjara oleh Tsar. Namun, warisan keberanian, kehormatan, dan perjuangannya melawan rintangan yang luar biasa, serta keberhasilannya mengawinkan spiritualitas dengan jihad, telah bertahan lebih lama dari keberadaan duniawinya.

Kehidupan awal

Lahir pada tahun 1797 dari sebuah keluarga Muslim di desa Gimry, sekarang Dagestan, Imam Shamil awalnya bernama Ali. Namun, karena seringnya ia jatuh sakit saat masih kecil, namanya diganti menjadi Shamil (lengkap) dengan keyakinan bahwa nama tersebut akan memberikan kesehatan yang baik baginya.

Meskipun secara fisik lemah, anak laki-laki itu sangat cerdas. Ia menghabiskan masa remajanya untuk mempelajari tata bahasa Arab, logika, hukum, retorika, dan filsafat di bawah bimbingan syekhnya, Jamaluddin al-Ghumuqi, dari tarekat Sufi Naqshbandi atau Naqsyabandiyah.

Dia pergi ke Damaskus sebagai seorang pemuda untuk belajar dari Syekh Khalid Al-Baghdadi, Syekh ke-31 dari tarekat Naqshbandi, dan menjadi sangat terdidik dalam ilmu-ilmu agama.

Ceritanya, teman-teman sekelasnya menjadi iri dengan keunggulan akademisnya dan merundung Shamil yang sakit-sakitan dengan memukuli dan melukainya dengan pisau.

Babak belur dan terluka, dia merangkak ke hutan di mana dia menggunakan tanaman herbal untuk menyembuhkan luka-lukanya dan bertekad untuk melatih dirinya sendiri untuk menjadi pria yang tangguh dan kuat.

Dia pun mulai melatih fisiknya dengan sangat keras demi meningkatkan kekuatan dan staminanya. Hingga beberapa tahun kemudian, orang-orang mengatakan bahwa tidak ada orang yang bisa berenang, berlari dan menunggang kuda secepat Imam Shamil.

Kehebatan fisik ini terbukti sangat berharga dalam jihad melawan imperialis Rusia.

Perlawanan di Kaukasus

Pada saat kelahirannya, Rusia telah menginvasi Dagestan. Selama perang Rusia-Turki (1787-1791), orang-orang di wilayah Kaukasus berperang melawan Rusia bersama sekutu Muslim mereka, Turki Utsmaniyah.

Namun, Rusia muncul sebagai pemenang dan menandatangani perjanjian damai dengan para pemimpin Ottoman (sebutan lain Utsmaniyyah), dan pada 1813, Rusia secara resmi mencaplok Dagestan dari Kekaisaran Persia.

Namun, perlawanan dan pemberontakan terhadap penaklukan dan penindasan Rusia di wilayah Kaukasus semakin meningkat selama beberapa dekade berikutnya.

Imam Shamil kembali ke rumah dari Damaskus untuk berpartisipasi dalam gerakan perlawanan yang dipimpin oleh teman masa kecilnya, Ghazi Muhammad, yang merupakan Imam pertama dari suku-suku Kaukasia Timur.

Jihad merupakan hal yang terpenting dalam tradisi tarekat sufi Naqshbandi di Dagestan. Tradisi ini menekankan pada kepatuhan terhadap hukum Syariah serta tugas seorang murid kepada guru. Jihad, atau ghazavat, sangat penting bagi spiritualitas Sufi Islam dan para pejuang perlawanan kemudian dikenal sebagai Murid.

Identitas Islam yang berbeda dari negeri ini dan orang-orangnya terancam oleh penyerapannya ke dalam Kekaisaran Rusia. Maka, imamah, sebuah negara Islam yang masih muda, dibentuk untuk melindungi umat Islam di Kaukasus dengan menjamin kebebasan beragama dan otonomi.

Kedua sahabat ini bertempur bersama dalam pertempuran Gimry, kampung halaman mereka, pada tahun 1832. Mereka dikepung di dalam benteng oleh tentara Rusia dan Ghazi Muhammad gugur sebagai martir.

Itu adalah pertempuran sengit dan dari enam puluh orang Murid, hanya dua orang yang selamat – Shamil adalah salah satunya. Dia berhasil melarikan diri dan meskipun terluka parah, dia berjuang untuk keluar dan membunuh beberapa tentara Rusia.

Menurut kesaksian seorang tentara Rusia, dalam pertempuran tersebut Imam Shamil ditusuk dengan bayonet. Setelah melompat dari tempat yang tinggi, ia melayang tepat di atas kepala barisan tentara yang akan menembaknya. Mendarat di belakang mereka, sambil mengayunkan pedang di tangan kirinya, ia menebas tiga orang dari mereka, namun tertusuk tentara keempat, baja itu menancap di dadanya. Dia merebut bayonet tersebut, mencabutnya dari tubuhnya sendiri, menebas pria itu, dan dengan lompatan lainnya, menembus tembok dan lenyap dalam kegelapan.

Ahli strategi militer dan pembaharu politik

Shamil terpilih sebagai Imam Dagestan ketiga pada 1834, dan di bawah kepemimpinannya, ia menyatukan berbagai suku dan klan Muslim di seluruh Kaukasus.

Dia memperkenalkan hukum Syariah serta reformasi administrasi yang luas pada imamah. Hal ini termasuk pembagian wilayah yang dikuasai oleh Murid menjadi beberapa provinsi di mana seorang pemimpin lokal, amir, mengawasi masalah agama dan sosial. Para bupati juga ditunjuk untuk mengumpulkan pajak dan mengawasi kavaleri Murid. Qadis (hakim agama Islam) ditunjuk untuk bertanggung jawab atas keamanan dan bertanggung jawab kepada para bupati.

Dia membangun madrasah di setiap desa dari dana baitul mal untuk mendidik masyarakat Kaukasus dan mendorong para siswa berbakat untuk meninggalkan jihad dan mengejar pendidikan mereka dalam ilmu pengetahuan dan sastra Islam. Dengan cara ini, ia mampu memastikan pewarisan pengetahuan Islam kepada generasi berikutnya.

Penyatuan klan dan etnis yang saling bertikai di bawah panji-panji Islam merupakan prestasi luar biasa. Imam Shamil mencapai menyatukan mereka dengan menekankan prinsip-prinsip Islam dan kesetaraan sosial untuk mendapatkan kepercayaan dari orang-orang yang berbeda.

Dia juga dikenal karena keadilannya yang mutlak dalam menerapkan hukum Syariah. Ia bahkan pernah setuju untuk memberikan hukuman 100 cambukan kepada ibunya ketika dia berbicara tentang menyerah kepada Rusia.

Namun, setelah dua cambukan, ia jatuh tersungkur di atas tubuh ibunya dan meminta untuk dicambuk sebagai gantinya, bersikeras agar sisa cambukan tidak dikurangi dengan cara apa pun.

Murid-murid tumbuh dalam jumlah lebih dari 5.000 orang dan menjadi kekuatan militer yang terorganisir dengan baik, bahkan memproduksi amunisi mereka sendiri.

Unit kecil pejuang kemerdekaan Muslim yang tangguh ini bertempur melawan pasukan Kekaisaran Rusia selama 25 tahun ke depan, menyebabkan banyak kekalahan pada musuh mereka yang jauh lebih kuat tanpa bantuan dari luar.

Tsar Rusia, Nikolay I, beberapa kali menulis surat kepada Imam Shamil dan memintanya untuk menyerah dengan mengiming-imingi harta dan status, namun Imam Shamil menolak mentah-mentah tawaran tersebut.

Ia berkata: “Saya Shamil, orang yang paling rendah di antara umat Islam yang berjuang untuk kemerdekaan dan kebebasan Kaukasus! Saya adalah seorang Muslim yang jujur yang bersumpah untuk tidak menukar perlindungan Allah dengan ketuhanan Tsar. Dengan demikian, bahkan jika saya tahu bahwa tubuh saya yang fana ini akan dipotong-potong dan tanah tempat saya tinggal ini akan dihancurkan, saya tidak akan mengubah keputusan mutlak ini.”

Setuju Berdamai dan Diasingkan

Setelah berakhirnya Perang Krimea dengan Turki, Rusia mulai fokus pada Kaukasus.

Sebuah pasukan terdiri dari 70.000 tentara dikirim untuk memerangi kaum Murid. Pasukan tersebut memaksa Imam Shamil dan para pejuang perlawanannya mundur ke pegunungan Gunip.

Imam Shamil siap bertempur sampai mati dan bertanya kepada setiap muridnya apakah mereka akan melakukan hal yang sama. Namun, setelah mengalami kekalahan besar dan tanpa akses ke makanan atau amunisi, mereka menolak dan dia menandatangani perjanjian damai dengan Rusia.

Syarat perjanjian itu termasuk kebebasan untuk mempraktikkan Islam, serta komitmen untuk menghentikan perekrutan orang-orang Kaukasus menjadi tentara Rusia.

Imam Shamil sendiri diutus untuk menemui Tsar Alexander II di St Petersburg. Saat bertemu dengan pemimpin heroik yang telah berjuang melawan penindasan Rusia selama lebih dari seperempat abad ini, Tsar memperlakukannya dengan penuh kesopanan, bahkan di antara musuh-musuhnya. Dari sini, ia dikirim ke pengasingan di Rusia di mana ia diberi akomodasi yang cukup oleh Tsar.

“Terima kasih kepada Allah yang telah memberikan saya orang-orang Rusia untuk berjihad bersama mereka ketika saya masih memiliki kekuatan, sehingga mereka dapat menghormati saya ketika saya sudah tua dan kekuatan saya sudah tidak ada lagi,” ujar Imam Shamil.

Setelah sepuluh tahun, ia diizinkan untuk menunaikan ibadah haji dan melakukan perjalanan melalui Turki. Di Istanbul, banyak orang berbondong-bondong untuk melihat pemimpin perlawanan legendaris yang telah memerangi Kekaisaran Rusia demi Islam dan keadilan.

Selama kunjungan ini, Imam Shamil ditanyai tentang kesedihan terbesarnya dan ia menjawab: “Penyesalan terbesar saya adalah tentang para pahlawan yang gugur di pegunungan, yang masing-masing dari mereka layak mendapatkan satu pasukan.”

Setelah menunaikan ibadah haji, beliau melakukan perjalanan ke Madinah, kota Nabi Muhammad saw. Di sini ia berdoa dan menangis di makam Nabi (SAW) dengan penuh hormat. Dalam keadaan lemah karena kesedihan, ia meninggal beberapa minggu kemudian dan dimakamkan di pemakaman Jannatul Baqi di Madinah.

Ada banyak hal yang dapat dipelajari dari kehidupan dan karakter Imam Shamil – ia adalah salah satu pemimpin perlawanan terbesar dalam Islam dan warisannya yang abadi adalah identitas Islam yang kuat yang masih ada di Kaukasus saat ini. [hidayatullah]

*

Baca Juga

deras.co.id

Peserta Pelatihan Kepemimpinan Nasional (PKN) Tingkat II Angkatan XI Tahun 2024 Visitasi Kepemimpinan Nasional ke Provinsi Banten

DERAS.CO.ID – Serang – Banten, Pada Selasa (16/07/2024) Peserta Pelatihan Kepemimpinan Tingkat II Angkatan XI …